Kamis, 30 Maret 2023
Cesar Uji Tawakal : Rabu, 26 Oktober 2022 | 11:21 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Rusia menyerukan Dewan Keamanan PBB untuk membentuk komisi untuk menyelidiki dugaan pelanggaran konvensi yang melarang produksi atau penggunaan senjata biologis oleh Ukraina dan Amerika Serikat.

"Kami meminta pertemuan dalam dua hari sejalan dengan Pasal VI Konvensi Senjata Biologis," kata misi Rusia untuk PBB, seperti dilansir dari Russia Today.

Duta Besar Moskow, Vassily Nebenzia, mengedarkan rancangan resolusi, bersama dengan "berbagai dokumen dan bukti yang menjelaskan sifat sebenarnya dari kegiatan biologis militer AS dan Ukraina di wilayah Ukraina."

Rusia terpaksa meminta Pasal VI konvensi untuk mengangkat masalah dengan Dewan Keamanan setelah penyelidikan berulangnya sebagian besar diabaikan oleh Washington dan Kiev, yang "belum memberikan penjelasan yang diperlukan, juga tidak mengambil tindakan segera untuk memperbaiki situasi," jelas Nebenzia.

Moskow telah menuduh bahwa kedua negara ini melakukan penelitian biologis bersama yang rahasia di tanah Ukraina, mengklaim telah memperoleh bukti yang memberatkan dari kegiatan tersebut selama operasi militer yang sedang berlangsung.

Kementerian Pertahanan Rusia secara bertahap merilis materi tersebut kepada publik secara berkelompok sejak Maret.

Ilustrasi laboratorium. (unsplash/@cheaousa)

"Analisis data memberikan bukti ketidakpatuhan oleh pihak Amerika dan Ukraina dengan ketentuan" BWC, kata Nebenzia.

Bulan lalu, Rusia mengadakan pertemuan negara-negara anggota BCW di Jenewa, yang gagal memberikan hasil nyata, dengan delegasi dari 35 dari 89 negara menolak klaim Rusia atau menyatakan dukungan untuk jenis penelitian yang dilakukan AS dan Ukraina, menurut Departemen Luar Negeri AS.

Hanya tujuh negara yang menyatakan dukungan untuk Rusia: Belarus, Cina, Kuba, Iran, Nikaragua, Suriah, dan Venezuela.

Setelah pertemuan itu, Moskow mengusulkan amandemen BWC, mengambangkan tiga ide untuk memperkuat perjanjian internasional yang penting dan membuatnya lebih mengikat secara hukum bagi para pihaknya.

Yakni, Rusia menyerukan negosiasi tentang "protokol yang mengikat secara hukum," "mekanisme verifikasi yang efektif" dan "komite penasihat ilmiah" di dalam kelompok itu.

Rusia juga mengusulkan untuk membuat mekanisme kontrol lebih transparan, dengan tambahan "langkah-langkah membangun kepercayaan," menunjukkan peserta BWC harus diwajibkan untuk menyatakan "kegiatan mereka di bidang biologis di luar wilayah nasional."

Ilustrasi eksperimen sains. (Pexels)

AS dan Ukraina telah menolak klaim bioweapons yang sedang ingin dikuak oleh Rusia sebagai disinformasi dan teori konspirasi.

Kembali pada bulan Juni, Pentagon menerbitkan 'Lembar Fakta tentang Upaya Pengurangan Ancaman WMD dengan Ukraina, Rusia, dan Negara-negara Bekas Uni Soviet Lainnya'.

Militer AS mengklaim bahwa setelah runtuhnya Uni Soviet, Washington telah "bekerja secara kolaboratif untuk meningkatkan keselamatan biologis, keamanan, dan pengawasan penyakit Ukraina untuk kesehatan manusia dan hewan," dengan memberikan dukungan kepada "46 laboratorium Ukraina yang damai, fasilitas kesehatan, dan situs diagnostik penyakit selama dua dekade terakhir."

Program-program ini diduga berfokus pada "meningkatkan kesehatan masyarakat dan langkah-langkah keselamatan pertanian di perhubungan nonproliferasi."

BACA SELANJUTNYA

Sektor Manufaktur Chip China Digerogoti AS, Jepang dan Belanda Jadi Ujung Tombak Barat