Jum'at, 23 Februari 2024
Cesar Uji Tawakal : Kamis, 17 November 2022 | 21:06 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Sekelompok peneliti dari University of Amsterdam menciptakan analog lubang hitam dalam pengaturan laboratorium, yang mungkin dapat mengungkap beberapa data penting tentang radiasi yang sulit dipahami yang secara teoritis dipancarkan oleh lubang hitam nyata.

Dilansir dari Sputnik News, menurut sebuah penelitian, yang diterbitkan dalam Physical Review Research, sebuah tim yang dipimpin oleh Lotte Mertens menciptakan rantai atom satu dimensi yang berfungsi sebagai jalur bagi elektron untuk "melompat" dari satu posisi ke posisi lain.

Ini memungkinkan mereka untuk mensimulasikan cakrawala peristiwa lubang hitam, yaitu kisaran di mana peristiwa tidak dapat mempengaruhi pengamat, karena kepadatan lubang hitam yang sangat besar mencegah cahaya peristiwa keluar dari batas.

Makalah ini menunjukkan bahwa para sarjana dapat melacak setara dengan radiasi Hawking - efek teoretis yang mungkin telah terjadi di luar cakrawala peristiwa lubang hitam karena efek kuantum relativistik.

Ilustrasi quasar dengan lubang hitam super masif di tengahnya. (Universitas Princeton/ Yoshiki Matsuoka)

Efek dari cakrawala peristiwa palsu ini menghasilkan pergeseran termal - tetapi hanya dalam situasi tertentu, ketika bagian dari rantai meluas melampaui cakrawala peristiwa.

"Ini dapat membuka tempat untuk mengeksplorasi aspek mekanika kuantum mendasar bersama gravitasi dan ruang waktu melengkung dalam berbagai pengaturan materi terkondensasi," kata penelitian tersebut.

Sementara radiasi Hawking terlalu samar untuk dideteksi dengan benar pada tingkat sains saat ini, penelitian ini membuka kemungkinan untuk membuktikan sifat-sifatnya dengan membuat analog lubang hitam lainnya di laboratorium.

BACA SELANJUTNYA

Prediksi Badai Dahsyat yang Picu Polemik, Peneliti BRIN Akhirnya Minta Maaf