Kamis, 22 Februari 2024
Cesar Uji Tawakal : Selasa, 02 Mei 2023 | 18:31 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Tim peneliti dari Linkoping University dan Royal Institute of Technology (KTH), Swedia telah berhasil menciptakan transistor pertama di dunia yang terbuat dari kayu. Hasil dari upaya cross-disciplinary proof-of-principle ini dianggap sebagai tonggak sejarah dalam bidang biophysics dan membuka jalan untuk pengembangan elektronik organik dan berbasis kayu serta kontrol pada tumbuhan elektronik.

"Kami telah menunjukkan suatu prinsip yang belum pernah dilakukan oleh orang lain sebelumnya. Tentu saja, transistor kayu ini lambat dan kikuk, tapi ia berfungsi dan potensi pengembangannya besar," kata Isak Engquist, asisten profesor di Laboratory of Organic Electronics di Linkoping University.

Transistor ditemukan hampir seratus tahun yang lalu dan dianggap sebagai tonggak penting dalam perkembangan teknologi, sejajar dengan telepon dan lampu pijar. Saat ini, transistor adalah komponen kunci dalam elektronik modern dan diproduksi hingga ke skala nano. Transistor mengatur arus yang melewatinya dan dapat berfungsi sebagai saklar.

Percobaan sebelumnya untuk membuat transistor dari kayu hanya dapat mengatur aliran ion dan berhenti bekerja ketika ion habis. Namun, pengembangan baru ini dapat berfungsi terus menerus pada tingkat sinyal keluaran tertentu. Ia juga dapat menghidupkan dan mematikan daya, meskipun agak lambat - mematikan butuh waktu sekitar satu detik dan menghidupkan sekitar lima detik.

Transistor dibuat dari kayu balsa yang dipilih karena strukturnya yang rata dan tidak memiliki cincin tahunan. Kemudian, para peneliti menghilangkan lignin, polimer organik yang membentuk bahan struktural pada jaringan penopang, dan yang tersisa hanya serat selulosa panjang dengan saluran tempat lignin sebelumnya berada. Struktur berbasis selulosa terakhir dilapisi dengan polimer penghantar.

Engquist mengakui bahwa transistor kayu dibuat sebagai upaya proof-of-principle tanpa aplikasi tertentu dalam pikiran, namun ia memperkirakan hal itu akan memicu dan menginspirasi penelitian lebih lanjut dengan tujuan yang lebih jelas dan realistis. Meskipun demikian, kemungkinan aplikasi termasuk regulasi tumbuhan elektronik, yang merupakan konsep teknis baru berbasis integrasi elektronik dalam tanaman hidup dan spesialisasi Linkoping University. Ini juga dapat mempromosikan pengembangan transistor organik lebih lanjut.

BACA SELANJUTNYA

Ketar-ketir dengan Starlink-nya Elon Musk, China akan Luncurkan 13000 Satelit