Kamis, 30 Mei 2024
Cesar Uji Tawakal : Rabu, 17 Mei 2023 | 20:05 WIB

Hitekno.com - Planet GJ 1214 b, yang terletak 40 tahun cahaya dari Bumi, merupakan eksoplanet yang lebih besar dari Bumi kita, namun lebih kecil dari Neptunus. Planet ini pertama kali ditemukan pada tahun 2009, dan para ilmuwan telah sangat ingin mempelajarinya, tetapi lapisan kabut tebal menghalangi Teleskop Luar Angkasa Hubble untuk melakukannya.

Penelitian baru-baru ini telah menunjukkan bahwa planet misterius yang telah lama menjadi perhatian ilmuwan, tetapi tersembunyi dari pandangan teleskop karena kabut tebal, kemungkinan mengandung uap air. Meskipun terlalu panas untuk dihuni, eksoplanet GJ 1214 b memiliki atmosfer yang juga, mungkin, mengandung metana, demikian hasil penemuan yang dipublikasikan dalam jurnal Nature.

Dilansir dari Sputnik News, tim peneliti yang dipimpin oleh ilmuwan dari Universitas Maryland dan Universitas Chicago menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) milik NASA, yang dapat melihat dalam spektrum inframerah menengah, saat mereka memulai penelitian untuk menyelidiki GJ 1214 b.

Para astronom telah mencoba melakukan hal tersebut sebelumnya menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble, tetapi gagal. Sekarang, Instrumen Inframerah Menengah JWST yang canggih (MIRI) memberikan sekilas tentang komposisi atmosfer dan suhu eksoplanet ini. Pengamatan dilakukan saat planet ini mengorbit bintangnya, dengan "peta panas" yang terbentuk, menunjukkan sisi siang dan malam mini-Neptunus ini.

Ilustrasi Teleskop. (Pixabay)

"Kami mendeteksi fitur yang konsisten dengan keberadaan uap air dan mungkin metana. Kami juga menemukan bahwa kabut tebal ini sangat reflektif... menyebabkan planet ini lebih dingin dari yang kami perkirakan," kata Dr. Michael Roman dari Sekolah Fisika dan Astronomi Universitas Leicester.

Ini adalah kali pertama sinar yang dipancarkan oleh kategori planet "sub-Neptunus" ini - yang tampaknya paling umum di galaksi Bima Sakti - terdeteksi secara langsung.

"Kemampuan untuk mendapatkan orbit penuh sangat penting untuk memahami bagaimana panas didistribusikan oleh planet dari sisi siang ke sisi malam... Ada banyak perbedaan antara siang dan malam. Sisi malam lebih dingin," kata Eliza Kempton, seorang peneliti di Universitas Maryland dan penulis utama makalah tersebut.

Perbedaan suhu ini dilihat sebagai bukti keberadaan molekul-molekul berat, seperti H2O (air) dan CH4 (metana). Ilmuwan menekankan bahwa air dan metana sangat penting sebagai petunjuk evolusi planet ini.

"Kini kami memiliki pemahaman yang lebih baik tentang atmosfernya, tetapi komposisi yang tepat masih sangat tidak pasti. Kami berharap dapat menggunakan JWST-MIRI untuk pengamatan lanjutan segera. Harapan kami adalah dapat mengukur dengan lebih tepat atmosfer planet ini dan lebih baik menentukan komposisi dunia yang misterius ini yang tertutup kabut," kata Dr. Michael Roman.

BACA SELANJUTNYA

Berapa Jarak Bumi ke Matahari dan Bagaimana Cara Mengukurnya?