Kamis, 25 April 2024
Cesar Uji Tawakal : Jum'at, 17 Maret 2023 | 21:01 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Perebutan kehadiran TikTok di AS terus berkecamuk. Dalam laporan terbaru, CEO TikTok mengklaim bahwa pemerintah AS mengancam larangan nasional pada aplikasi jika tidak melepaskan diri dari ByteDance.

"Pemerintahan Biden telah menuntut agar pemilik TikTok di China melepaskan saham mereka di aplikasi video populer atau menghadapi kemungkinan larangan AS," CEO TikTok Shou Zi Chew mengatakan.

Dilansir dari Android Authority, ini akan menandai pertama kalinya di bawah pemerintahan Biden bahwa permintaan seperti itu telah dibuat. Ini juga akan menjadi langkah paling dramatis yang diambil oleh pejabat dan legislator AS hingga saat ini.

Namun, ini bukan pertama kalinya ancaman larangan nasional terjadi. Mantan Presiden Donald Trump sebelumnya telah mencoba menegakkan larangan pada 2020. Namun langkah itu kemudian diblokir oleh pengadilan AS.

Motivasi untuk menerapkan larangan berasal dari ketakutan bahwa data pengguna AS dapat diteruskan ke pemerintah China. Ketakutan ini juga tidak unik bagi AS karena negara-negara lain — seperti Inggris — juga telah mengambil langkah-langkah untuk melarang aplikasi dari perangkat pemerintah.

Menanggapi tuntutan pemerintah AS, juru bicara TikTok Brooke Oberwetter mengatakan "Jika melindungi keamanan nasional adalah tujuannya, divestasi tidak menyelesaikan masalah: perubahan kepemilikan tidak akan memberlakukan pembatasan baru pada aliran data atau akses."

Kementerian luar negeri China juga menimpali dengan mengklaim bahwa AS belum memberikan bukti bahwa TikTok merupakan ancaman bagi keamanan nasional.

TikTok telah berjanji untuk melindungi data pengguna AS dari China dengan mengandalkan server Oracle domestik dan menerapkan protokol manajemen data lainnya. Ini juga telah bekerja selama dua tahun terakhir untuk meredakan masalah privasi data setelah upaya larangan pertama, menghabiskan lebih dari satu miliar untuk inisiatif yang disebut Project Texas.

Namun, seorang mantan karyawan TikTok dari tim kepercayaan dan keselamatan perusahaan mengatakan bahwa ada kekurangan yang signifikan dengan Project Texas.

Karyawan itu melanjutkan dengan mengatakan bahwa secara teoritis masih mungkin bagi China untuk mengakses data pengguna AS.

Tetapi ada laporan bahwa karyawan tersebut meninggalkan TikTok beberapa bulan sebelum perusahaan menyelesaikan rencana Project Texas-nya.

Chew diperkirakan akan berbicara dengan Kongres AS minggu depan.

BACA SELANJUTNYA

Siapa Richard Theodore? Ini Profil dan Biodata TikToker Tuduh Pemilik Warung NTT Pembohong