Senin, 27 Juni 2022
Agung Pratnyawan : Selasa, 10 Mei 2022 | 12:26 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Secara mengejutkan, Elon Musk  mengungkap dirinya bisa saja mati dalam keadaan misterius. Kemungkinan mati misterius ini diungkap dalam cuitan belum lama ini.

Cuitan Elon Musk soal kemungkinan mati misterius ini diduga merujuk pada ancaman kepala badan antariksa Rusia.

 "Jika saya mati secara misterius, itu bagus untuk mengetahuinya," kata Elon Musk dalam tweet, dilansir laman New York Post, Selasa (10/5/2022).

CEO Tesla dan SpaceX memosting tweet tidak menyenangkan, tak lama setelah dia membagikan pesan dari Dmitry Rogozin, yang menuduhnya "terlibat dalam memasok pasukan fasis di Ukraina dengan peralatan komunikasi militer."

"Dan untuk ini, Elon, Anda akan dimintai pertanggungjawaban seperti orang dewasa – tidak peduli seberapa banyak Anda akan berpura-pura bodoh," tambah mantan wakil perdana menteri Rusia yang sekarang mengepalai badan antariksa negara itu.

Pada Februari lalu, Elon Musk menyediakan terminal SpaceX Starlink ke Ukraina atas permintaan pejabat tinggi pemerintah yang khawatir negara itu akan kehilangan akses internet karena serangan Rusia.

Terminal menerima internet dari 2.000 satelit SpaceX, memungkinkan pengguna untuk tetap online jika layanan mereka telah terputus.

Cuitan Elon Musk, merasa terancam? [Twitter]

Rogozin mengecam Starlink pada hari Minggu karena memungkinkan "Batalyon Nazi Azov" untuk mengakses internet, Fox News melaporkan.

"Dari kesaksian komandan yang ditangkap dari Brigade Marinir ke-35 Angkatan Bersenjata Ukraina, Kolonel Dmitry Kormyankov, ternyata terminal internet perusahaan satelit Starlink milik Elon Musk dikirim ke militan dari Batalyon Nazi Azov dan Ukraina. Marinir di Mariupol dengan helikopter militer," tulis Rogozin, menurut terjemahan yang dibagikan Musk.

"Menurut informasi kami, pengiriman peralatan Starlink dilakukan oleh Pentagon," tulis Rogozin.

"Elon Musk, dengan demikian, terlibat dalam memasok pasukan fasis di Ukraina dengan peralatan komunikasi militer."

Tweet Elon Musk mendorong ibunya, Maye Musk, untuk menanggapi, "Itu tidak lucu."

"Maaf! Saya akan melakukan yang terbaik untuk tetap hidup," putranya meyakinkannya.

Beberapa pengguna Twitter membuat perbandingan antara tweet Elon Musk dan yang dibuat oleh pengusaha perangkat lunak anti-virus John McAfee, yang meninggal di penjara Spanyol pada 2021.

Cuitan John McAfee. [Twitter]

Pihak berwenang menentukan bahwa pembuat perangkat lunak antivirus eksentrik itu gantung diri di penjara Barcelona.

Meskipun pada 2020, dia mengatakan dirinya tidak berniat bunuh diri setelah dia ditangkap atas tuduhan penggelapan pajak.

"Saya puas di sini. Saya punya teman. Makanannya enak. Semua baik-baik saja. Ketahuilah bahwa jika saya gantung diri, ala Epstein, itu bukan salah saya," cuitnya.

Pada hari Minggu, Musk menyukai tweet oleh Pranay Pathole, seorang insinyur India yang tampaknya menyatakan keprihatinan atas keselamatannya.

"Elon & usahanya adalah alasan saya bangun setiap pagi dengan harapan, optimisme, kegembiraan, & kegembiraan bahwa umat manusia memiliki masa depan yang lebih baik dengan Elon di sekitar," tulis Pathhole.

"Saya yakin saya bukan satu-satunya yang terbangun dengan optimisme itu."

"Hati-hati, Elon. Jaga keselamatan. Dunia membutuhkanmu," tambahnya.

Itulah keramaian Elon Musk ungkap ada kemungkinan ia mati misterius yang disampaikan melalui cuitan belum lama ini. (Suara.com/ Dythia Novianty).

BACA SELANJUTNYA

Tidak Bisa Bayar Karyawan, Google Bangkrut di Rusia