Kamis, 22 Februari 2024
Cesar Uji Tawakal : Rabu, 16 November 2022 | 19:33 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Pernyataan kepala FBI muncul hanya sehari setelah Presiden Joe Biden bertemu dengan pemimpin China Xi Jingping dalam upaya untuk memperbaiki hubungan yang rusak antara kedua negara.

Pertemuan itu hangat tetapi blak-blakan, dan mencakup operasi militer Rusia di Ukraina, ketegangan di Selat Taiwan, dan uji coba rudal Korea Utara.

Dilansir dari Sputnik News, Christopher Wray, direktur Biro Investigasi Federal, mengatakan kepada Komite Keamanan Dalam Negeri DPR bahwa China telah mencuri lebih banyak data dari bisnis dan orang pribadi Amerika daripada negara lain mana pun.

Salah satu masalah keamanan utama yang mengkhawatirkan Wray adalah aplikasi media sosial TikTok, yang dimiliki oleh Bytedance yang berbasis di Beijing, dan tunduk pada Undang-Undang Intelijen Nasional China 2017 yang mengharuskan warga negara dan bisnis untuk membantu dalam pengumpulan intelijen, dan untuk berbagi intelijen yang dikumpulkan.

"Program peretasan China yang luas adalah yang terbesar di dunia dan mereka telah mencuri lebih banyak data pribadi dan bisnis orang Amerika daripada gabungan setiap negara lain," kata Wray, yang menjabat sebagai asisten jaksa agung di bawah mantan Presiden George W. Bush.

Ilustrasi TikTok. (Pixabay/kantonbe)

"Kami memang memiliki masalah keamanan nasional setidaknya dari akhir FBI tentang TikTok," kata Wray.

"Mereka termasuk kemungkinan bahwa pemerintah China dapat menggunakannya untuk mengontrol pengumpulan data pada jutaan pengguna.  Atau mengontrol algoritma rekomendasi, yang dapat digunakan untuk operasi pengaruh jika mereka memilihnya. Atau untuk mengontrol perangkat lunak pada jutaan perangkat, yang memberinya kesempatan untuk berpotensi membahayakan perangkat pribadi secara teknis."

Wray menambahkan bahwa "ada sejumlah kekhawatiran di sana tentang apa yang sebenarnya terjadi dan benar-benar dilakukan" sehubungan dengan apakah TikTok berbagi informasi data dengan pemerintah China atau tidak, yang detailnya masih belum diketahui.

Kekhawatiran pejabat itu sebelumnya telah disinggung oleh mantan Presiden AS Donald Trump dan Senator Marco Rubio (R-FL) dan Mark Warner (D-VA), serta Brendan Carr, komisaris Komunikasi Federal Partai Republik yang sebelumnya menyerukan Google dan Apple untuk melarang aplikasi dari toko mereka.

Faktanya, baik Rubio dan Perwakilan Mike Gallagher (R-WI) baru-baru ini menyerukan larangan habis-habisan terhadap TikTok dalam sebuah opini yang mengutip tuduhan penyalahgunaan aplikasi yang dirasakan China, yang dapat digunakan untuk melacak lokasi ponsel dan mengumpulkan data penjelajahan Internet.

Sementara itu, beberapa cabang pemerintah termasuk militer telah melarang pekerja mereka memiliki aplikasi di ponsel mereka.

TikTok, salah satu aplikasi paling populer di dunia, memiliki lebih dari 1 miliar pengguna (per September 2021), dan memiliki CEO Silicon Valley yang mencoba mencari tahu bagaimana mereka dapat bersaing dengan perusahaan yang berbasis di Beijing itu.

BACA SELANJUTNYA

Aplikasi Kalender Jawa, Memudahkan Penanggalan