Selasa, 21 Maret 2023
Cesar Uji Tawakal : Kamis, 17 November 2022 | 16:28 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Elon Musk membeli Twitter sebagai bagian dari kesepakatan 44 miliar dolar AS di mana ia berjanji untuk menyelamatkan perusahaan dari hutang dan memulihkan profitabilitasnya.

Namun, dia juga menjanjikan banyak perubahannya sendiri, termasuk menindak akun "bot" otomatis, iklan, dan apa yang dia cirikan sebagai pelanggaran kebebasan berbicara pengguna.

Dilansir dari Sputnik News, CEO Twitter Elon Musk memperingatkan karyawan untuk berkomitmen untuk bekerja lebih keras dan lebih lama dari sebelumnya, atau untuk mengambil paket pesangon dan meninggalkan perusahaan.

Email itu, yang dilaporkan dikirim Rabu pagi (16/11/2022), memberi tahu karyawan Twitter bahwa visi Musk untuk apa yang dia sebut "Twitter 2.0," mereka harus "sangat keras."

"Ini berarti bekerja berjam-jam dengan intensitas tinggi," kata Musk. "Hanya kinerja luar biasa yang akan menjadi passing grade."

Elon Musk datang ke kantor Twitter bawa wastafel. (Twitter/ elonmusk)

"Twitter juga akan jauh lebih didorong oleh rekayasa. Desain dan manajemen produk masih akan sangat penting dan melaporkan kepada saya, tetapi mereka yang menulis kode hebat akan menjadi mayoritas tim kami dan memiliki pengaruh terbesar. Pada intinya, Twitter adalah perusahaan perangkat lunak dan server, jadi saya pikir ini masuk akal," lanjut Musk.

"Jika Anda yakin ingin menjadi bagian dari Twitter baru, silakan klik ya pada tautan di bawah ini," kata email tersebut.

"Siapa pun yang belum melakukannya pada pukul 5 sore ET besok (Kamis) akan menerima pesangon selama tiga bulan."

Langkah itu hanyalah yang terbaru dalam perombakan kolosal Musk di Twitter sejak menyelesaikan pembelian raksasa media sosial itu akhir bulan lalu.

Dia telah memecat ribuan staf, termasuk karyawan lama yang bertanggung jawab atas bagian-bagian penting dari situs web, dan mengatakan lebih banyak lagi untuk berhenti jika mereka tidak ingin mematuhi perintahnya semua pekerja kembali ke kantor San Francisco.

Pada hari Selasa pekan ini, Musk mengumumkan perubahan lain yang diusulkannya. Perubahan tersebut adalah mengakhiri verifikasi akun untuk mereka yang tidak membayar langganan Twitter Blue.

Verifikasi sebelumnya digunakan untuk memerangi peniruan figur publik seperti selebriti, politisi, dan jurnalis, tetapi setelah Musk mengumumkan peralihan tersebut, hal itu memicu gelombang akun peniru yang mendatangkan malapetaka di pasar saham.

Angkat kaki berjamaah oleh karyawan Musk di Twitter terjadi hampir bersamaan dengan raksasa teknologi lainnya juga memberhentikan sejumlah besar staf, termasuk di Meta dan Amazon.

Di sektor komoditas dan industri seperti minyak bumi, keuntungan telah melonjak di tengah ekonomi yang stagnan, membantu mendorong inflasi, tetapi saham perusahaan telah berjuang selama setahun terakhir karena inflasi, upaya untuk memeranginya, konflik di Ukraina, dan penguncian COVID-19 di China semuanya telah menciptakan ketidakstabilan pasar.

BACA SELANJUTNYA

Elon Musk Pernah Ketemu Jokowi dan Luhut, Tesla Malah Pilih Bangun Kantor di Malaysia