Sabtu, 01 April 2023
Cesar Uji Tawakal : Minggu, 18 Desember 2022 | 14:57 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Google Maps tak bisa dipungkiri merupakan layanan pemetaan hebat yang banyak bikin orang merasa ketergantungan.

Jika Anda mencari layanan pemetaan lengkap yang serupa di Android, pada dasarnya Anda kurang beruntung, bahkan dengan banyak layanan yang lebih khusus di luar sana.

Faktanya, banyak pengembang pihak ketiga mengandalkan data Google Maps untuk proyek mereka.

Dilansir dari Android PoliceLinux Foundation dan sejumlah perusahaan lain menyadari bahwa dominasi Google ini adalah masalah, dan bekerja sama untuk menciptakan alternatif kolaboratif dengan open source pada intinya.

Linux Foundation telah mengumumkan bahwa inisiatif ini diluncurkan sebagai Overture Maps.

Bersama dengan mitranya Amazon Web Services (AWS), Meta, Microsoft, dan TomTom, yayasan ini ingin "mengaktifkan produk peta generasi saat ini dan generasi berikutnya dengan menciptakan data peta terbuka yang andal, mudah digunakan, dan dapat dioperasikan sebagai aset bersama yang dapat memperkuat layanan pemetaan di seluruh dunia."

Proyek ini ditargetkan untuk pengembang dan perusahaan yang ingin membuat sistem pemetaan mereka sendiri di atas data yang disediakan oleh yayasan.

Pada awalnya, layanan ini hanya akan menawarkan lapisan dasar, seperti bangunan dan jalan.

Layanan peta ini dikembangkan untuk memberikan resolusi yang lebih baik dan lebih akurat, dan Linux Foundation berjanji bahwa pada titik tertentu, itu juga akan memberikan data perutean, bangunan 3D, dan informasi "tempat".

Overture bergantung pada berbagai sumber data yang ada dan seharusnya digunakan sebagai tambahan pelengkap OpenStreetMap, alternatif yang dibuat komunitas untuk Google Maps.

Informasi spasial juga akan tersedia di beberapa titik, yang menjelaskan bagaimana perusahaan induk Facebook Meta cocok dengan inisiatif ini.

Perusahaan dapat mengandalkan data ini untuk memberi daya pada beberapa aplikasi VR dan AR-nya.

Pihak yang absen dari kolaborasi ini tentu saja adalah Apple dan Google, yang keduanya menawarkan layanan pemetaan mereka sendiri.

Pendekatan ini sangat berbeda dari Google, yang merupakan entitas tunggal yang memegang kekuasaan atas produk petanya dan bagaimana pengembang pihak ketiga dapat menggunakannya.

Ada kemungkinan bahwa pendekatan kolaboratif yang terbuka akan terbukti lebih layak di masa depan karena regulator mengawasi penjaga gerbang dan monopoli dengan pengawasan yang meningkat.

BACA SELANJUTNYA

Kantongi Sertifikasi Google Play, HP Layar Lipat Vivo Bawa Nama Ini?