Kamis, 22 Februari 2024
Cesar Uji Tawakal : Senin, 20 Februari 2023 | 13:46 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - FBI, badan federal utama untuk menyelidiki kejahatan dunia maya di AS, sendiri telah diretas. Biro tersebut mengkonfirmasi pada hari Jumat (17/2/2023)  bahwa mereka sedang menyelidiki pelanggaran "terisolasi" dari jaringan komputernya.

Dilansir dari RT.com, peretas menyusupi sistem komputer di kantor lapangan agensi di New York. Sistem ini telah digunakan dalam penyelidikan eksploitasi seksual anak di bawah umur.

"FBI mengetahui insiden itu dan sedang bekerja untuk mendapatkan informasi tambahan," kata agensi itu dalam sebuah pernyataan kepada beberapa media.

"Ini adalah insiden terisolasi yang telah dibendung. Karena ini adalah penyelidikan yang sedang berlangsung, FBI tidak memiliki komentar lebih lanjut untuk diberikan saat ini."

Ilustrasi hacker. (Pexels/Sora Shimazaki)

Tidak jelas kapan peretasan itu terjadi, bagaimana sistem itu dilanggar atau apa yang ingin dicapai oleh para pelaku. FBI dilaporkan masih berusaha menentukan asal usul intrusi tersebut.

Terry Cutler, CEO perusahaan keamanan siber yang berbasis di Montreal, Cyology Labs, mengatakan peretas dalam insiden terbaru mungkin telah melanggar sistem FBI untuk menjual akses ke sana.

Lembaga pemerintah AS, termasuk FBI, sering menjadi sasaran pelanggaran sistem. Misalnya, pada November 2021, kerentanan dalam sistem email FBI dieksploitasi untuk mengirimkan peringatan serangan siber palsu dari alamat FBI ke ribuan penerima. Agensi menanggapi dengan mengatakan telah memperbaiki kelemahan perangkat lunak yang memungkinkan hoaks tersebut.

BACA SELANJUTNYA

FBI Klaim Komunikasi Militer AS Terganggu Teknologi Huawei