Minggu, 21 April 2024
Cesar Uji Tawakal : Selasa, 21 Februari 2023 | 14:37 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Korea Selatan baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka berencana untuk meluncurkan layanan jaringan 6G-nya pada tahun 2028, dua tahun lebih cepat dari jadwal, karena berusaha untuk mengamankan keuntungan awal dalam frekuensi nirkabel di masa depan.

Dilansir dari Gizmochina, Kementerian Sains dan TIK negara itu mengumumkan rencana K-Network 2030, yang bertujuan untuk mengembangkan teknologi 6G kelas dunia, berinovasi jaringan seluler generasi berikutnya berbasis perangkat lunak, dan memperkuat rantai pasokan jaringan.

Rencana lanjutan juga bertujuan untuk mendorong perusahaan lokal untuk memproduksi bahan, suku cadang, dan peralatan untuk teknologi 6G di negara ini, dan untuk mengembangkan RAN terbuka yang kompatibel dengan perangkat seluler apa pun dan memungkinkan operator seluler dan perusahaan untuk menawarkan layanan yang fleksibel.

Selain itu, kementerian sedang melakukan studi kelayakan untuk proyek penelitian dan pengembangan teknologi inti 6G yang ditaksir mencapai 481,7 juta dolar AS.

Upaya Korea Selatan untuk memimpin dalam pengembangan teknologi 6G datang ketika negara itu berusaha mempertahankan posisi terdepannya dalam persaingan global untuk infrastruktur jaringan masa depan.

Berhubung permintaan untuk internet berkecepatan yang lebih tinggi dan latensi yang lebih rendah dalam komunikasi nirkabel terus meningkat, negara ini ingin mempertahankan keunggulan kompetitifnya setelah perlombaan jaringan 5G.

Samsung 6G Forum. (Samsung)

Menurut perusahaan analisis Jerman IPlytics, Korea Selatan menyumbang 25,9 persen dari jumlah paten 5G tahun lalu, menduduki urutan dua pemimpin pasar, China, dengan 26,8 persen.

Rencana lanjutan ini juga akan menciptakan peluang baru bagi perusahaan dan peneliti lokal untuk berpartisipasi dalam pengembangan teknologi 6G. Dengan mendorong produksi bahan, suku cadang, dan peralatan untuk teknologi 6G di tanah air, pemerintah berharap dapat menciptakan lapangan kerja baru dan mendorong pertumbuhan ekonomi.

Sistem RAN terbuka juga akan memungkinkan operator seluler dan perusahaan untuk menawarkan layanan yang fleksibel, yang dapat menciptakan peluang bisnis baru di sektor telekomunikasi.

Dengan langkah ini, negara ini berharap untuk mendapatkan keunggulan awal dalam teknologi nirkabel generasi berikutnya, serta mempromosikan inovasi dan pertumbuhan ekonomi.

BACA SELANJUTNYA

Deretan Orang Terkaya di Dunia 2023: Posisi Elon Musk Digusur Juragan Louis Vuitton