Minggu, 21 April 2024
Agung Pratnyawan : Minggu, 14 Mei 2023 | 17:23 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Dalam gelaran Google I/O, juga dikenalkan teknologi AI yang dikembangkan raksasa internet ini. Yakni Google Cloud yang mengenalkan kemampuan dari AI Generatif baru mereka.

Google Cloud membagikan langkah selanjutnya dalam perjalanan kecerdasan buatan (AI) dan juga langkah pelanggan dan mitra.

Sejumlah organisasi telah mulai menggunakan penawaran AI generatif Google Cloud untuk memindahkan ide mereka dari eksperimen ke aplikasi yang siap pakai untuk perusahaan.

Wendy’s FreshAI, misalnya, dirancang untuk merevolusi industri restoran cepat saji. Teknologi ini mengubah pengalaman pemesanan makanan melalui drive-thru dengan AI generatif Google Cloud dan model bahasa besar (LLM)—dengan kemampuan membedakan miliaran kemungkinan kombinasi pesanan pada menu Wendy’s.

Pada bulan Juni, Wendy's berencana untuk meluncurkan percontohan teknologi pertamanya pada restoran di area Columbus, Ohio, sebelum diperluas ke lebih banyak lokasi drive-thru.

Ekosistem terbuka Google Cloud yang memberikan peluang bagi setiap jenis mitra, terus berkembang. Diumumkan juga kemitraan baru atau yang diperluas dengan perusahaan SaaS seperti Box, Dialpad, Salesforce, dan UKG; dan konsultan termasuk Accenture, Deloitte, dan KPMG.

Bersamaan dengan pengumuman sebelumnya dengan perusahaan seperti Anthropic, Cohere, Midjourney, Replit, dan lainnya, mereka menyediakan berbagai pilihan untuk bisnis dan pemerintah yang ingin menghadirkan AI generatif ke dalam organisasi mereka.

Memperkenalkan kemampuan AI generatif baru untuk Google Cloud

Untuk membantu pengguna cloud dari semua tingkat keahlian dalam menyelesaikan tantangan pekerjaan sehari-hari mereka, diumumkan Duet AI for Google Cloud.

Kolaborator bertenaga AI generatif baru Duet AI for Google Cloud berfungsi sebagai programmer ahli dan membantu pengguna cloud dengan menyelesaikan kode kontekstual, memberikan saran yang disesuaikan dengan basis kode, menjalankan fungsi secara real-time, dan membantu dengan peninjauan dan inspeksi kode.

Secara mendasar, dapat mengubah cara pengguna cloud dari semua keahlian untuk membangun pengalaman baru dan disematkan pada seluruh antarmuka Google Cloud—dalam lingkungan pengembangan terintegrasi (IDE), Google Cloud Console, dan bahkan obrolan.

Untuk pengembang yang ingin membuat aplikasi AI generatif dengan lebih sederhana dan efisien, juga diperkenalkan model dan kemampuan dasar baru di seluruh produk Google Cloud AI.

Dan untuk terus mengaktifkan dan menginspirasi lebih banyak pelanggan dan mitra, Google Cloud membuka Generative AI support in Vertex AI dan memperluas akses ke inovasi baru ini untuk lebih banyak organisasi.

Tiga model fondasi baru kini tersedia di Vertex AI Codey, model dasar pembuatan kode, membantu mempercepat pengembangan perangkat lunak dengan pembuatan kode, penyelesaian kode, dan obrolan kode. Imagen, model dasar teks-ke-gambar, memungkinkan pelanggan menghasilkan dan menyesuaikan gambar tingkat studio.

Dan Chirp, model percakapan yang canggih, memungkinkan pengguna untuk terlibat lebih dalam dengan pelanggan dan konstituen mereka secara inklusif dalam bahasa asli mereka melalui bantuan teks dan suara.

Masing-masing dapat diakses melalui antarmuka pemrograman aplikasi (API), disetel melalui Generative AI Studio yang intuitif, dan menampilkan keamanan dan keandalan tingkat perusahaan, termasuk enkripsi, kontrol akses, moderasi konten, dan kemampuan pembacaan yang memungkinkan organisasi melihat sumber di balik model output.

Mendasari inovasi ini adalah infrastruktur Google Cloud yang dioptimalkan AI. Juga menyediakan pilihan komputasi terluas di antara penyedia cloud terkemuka dan terus mengembangkannya dengan memperkenalkan A3 Virtual Machines baru berdasarkan unit pemrosesan grafis (GPU) H100 NVIDIA.

Memperluas AI generatif di seluruh Google Workspace

Awal tahun ini, Google Cloud berbagi visi membawa AI generatif ke Google Workspace, dan memberikan akses awal kepada pengguna menuju fitur yang membantu mereka menulis di Gmail dan Google Docs.

Google Cloud dengan senang hati mengumumkan Duet AI for Google Workspace, yang menggabungkan fitur AI generatif yang canggih dan memungkinkan pengguna berkolaborasi dengan AI sehingga mereka dapat menyelesaikan lebih banyak hal setiap hari.

Google Cloud memberikan fitur berikut kepada penguji tepercaya melalui Workspace Labs:

Di Gmail, Google menambahkan kemampuan untuk membuat draf tanggapan yang mempertimbangkan konteks email yang sudah ada—dan menyediakan pengalaman tersebut di perangkat seluler.

Di Google Slides dan Google Meet,  memungkinkan membuat gambar dengan mudah dari deskripsi teks. Gambar kustom di slide dapat membantu menghidupkan cerita, dan di Meet gambar tersebut dapat digunakan untuk membuat latar belakang kustom.

Di Google Sheets, mengotomatiskan klasifikasi data dan pembuatan rencana khusus—membantu menganalisis dan mengatur data lebih cepat dari sebelumnya.

Memajukan industri secara bertanggung jawab

Pelanggan terus memukau dengan ide dan kreativitas mereka dan Google berharap dapat terus membantu menemukan jalan mereka sendiri ke masa depan dengan AI generatif.

Dengan dampak yang berpotensi besar terhadap bisnis, Google berkomitmen untuk melakukan pendekatan yang bertanggung jawab, dengan berpedoman pada Prinsip AI Google .

Saat Google Cloud mengumpulkan lebih banyak tanggapan dari pelanggan dan pengguna, Google akan terus menghadirkan inovasi baru, dengan tujuan untuk memungkinkan organisasi dari berbagai skala dan industri meningkatkan efisiensi, terhubung dengan pelanggan dengan cara baru, dan membuka peluang pendapatan baru.

BACA SELANJUTNYA

Google Disinyalir akan Sajikan Layanan Cloud Gaming via Youtube