Kamis, 22 Oktober 2020
Agung Pratnyawan | Rezza Dwi Rachmanta : Rabu, 20 Juni 2018 | 19:17 WIB

Hitekno.com - Teknologi robotik berkembang dari waktu ke waktu. Untuk membuatnya berfungsi dengan baik, dibutuhkan pemrograman yang spesifik sehingga nantinya robot dapat bergerak dan berkomunikasi dengan baik. Mengembangkan teknologi robotik ke fase selanjutnya menjadi tantangan tersendiri bagi para peneliti.

Baru-baru ini para peneliti dari MIT telah mengembangkan cara untuk mengendalikan robot secara lebih intuitif. Mereka menggunakan gerakan tangan dan sinyal dari gelombang otak untuk mengendalikan robot.

Sistem memonitor aktivitas otak seseorang yang mengendalikan gerak robot, dan jika ErrP terjadi (karena robot telah membuat kesalahan) maka robot menghentikan aktivitasnya sehingga pengguna dapat memperbaikinya.

Dilansir dari Engadget, dalam percobaan tersebut, tim menggunakan "Baxter". Robot tersebut berasal dari Rethink Robotics. Jika tidak ada kesalahan yang terdeteksi, maka robot itu akan bergerak sendiri secara otomotis.

Penulis utama pada proyek penelitian tersbut, Joseph DelPreto, mengatakan bahwa penemuan ini sangat penting. Tidak seperti manajemen robotik sebelumnya, pengguna tidak perlu berpikir langkah yang sudah ditentukan sebelumnya.

"Mesin pada robot beradaptasi dengan Anda, dan bukan sebaliknya," tambah Joseph.

Sistem yang dikembangkan membuat komunikasi dengan robot sama seperti komunikasi dengan orang lain. Penelitian ini diharapkan dapat berguna di masa depan.

Dalam jangka panjang teknologi robot ini dapat berguna untuk para lansia, pekerja dengan gangguan bahasa, atau orang dengan mobilitas terbatas. 

Hitekno.com/Rezza Dwi Rachmanta 

BACA SELANJUTNYA

CEK FAKTA: Benarkah Pemakaian Thermo Gun Bisa Merusak Jaringan Otak?