Rabu, 08 Juli 2020
Agung Pratnyawan : Kamis, 02 April 2020 | 16:59 WIB

Hitekno.com - Sempat muncul teori konspirasi kalau virus corona baru COVID-19 adalah senjata biologi yang dibuat di laboratorium. Kabar ini beredar dan sempat bikin gempar.

Bagi yang terlanjur percaya, perlu diketahui bahwa itu hanyalah hoaks semata. Sebab dalam temuan yang dipublikasikan baru-baru ini di Jurnal Nature Medicine, disebutkan bahwa SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19 adalah produk evolusi alami.

Dilansir dari Science Daily, analisis data sekuens genom publik dari SARS-CoV-2 dan virus terkait tidak menemukan bukti bahwa virus itu dibuat di laboratorium atau direkayasa.

"Dengan membandingkan data urutan genom yang tersedia untuk strain virus corona yang diketahui, kita dapat dengan tegas menentukan bahwa SARS-CoV-2 berasal dari proses alami," kata Kristian Andersen, PhD, seorang profesor imunologi dan mikrobiologi di Scripps Research.

Berdasarkan analisis sekuensing genomik mereka, Andersen dan kolaboratornya menyimpulkan bahwa kemungkinan asal untuk SARS-CoV-2 mengikuti salah satu dari dua skenario berikut.

Skenario pertama, virus berevolusi ke keadaan patogen saat ini melalui seleksi alam di inang non-manusia dan kemudian melompat ke manusia.

Ini adalah bagaimana wabah virus corona sebelumnya telah muncul, dengan manusia tertular virus setelah terpapar langsung ke musang (SARS) dan unta (MERS).

Ilustrasi Virus Corona COVID-19. (Centers for Disease Control and Prevention)

Para peneliti mengusulkan kelelawar sebagai reservoir yang paling mungkin untuk SARS-CoV-2 karena sangat mirip dengan kelelawar virus corona.

Namun, tidak ada kasus penularan langsung kelelawar-manusia yang terdokumentasi, menunjukkan bahwa inang perantara kemungkinan terlibat antara kelelawar dan manusia.

Dalam skenario ini, kedua fitur khas protein lonjakan SARS-CoV-2, bagian RBD yang mengikat sel dan situs pembelahan yang membuka virus, akan berevolusi ke kondisi saat ini sebelum memasuki manusia.

Dalam hal ini, epidemi saat ini mungkin akan muncul dengan cepat segera setelah manusia terinfeksi, karena virus telah mengembangkan fitur yang membuatnya menjadi patogen dan dapat menyebar di antara manusia.

Dalam skenario kedua, versi virus non-patogenik melompat dari inang hewan ke manusia dan kemudian berevolusi menjadi kondisi patogen saat ini dalam populasi manusia.

Sebagai contoh, beberapa virus corona dari pangolin, mamalia mirip armadillo yang ditemukan di Asia dan Afrika, memiliki struktur RBD yang sangat mirip dengan SARS-CoV-2.

Ilustrasi hewan musang. [Shutterstock/Gila R Todd]

Virus corona dari trenggiling bisa ditularkan ke manusia, baik secara langsung atau melalui inang perantara seperti musang.

Kemudian karakteristik protein lonjakan lain yang berbeda dari SARS-CoV-2, situs pembelahan, dapat berevolusi dalam inang manusia, mungkin melalui sirkulasi terbatas yang tidak terdeteksi dalam populasi manusia sebelum awal epidemi.

Para peneliti menemukan bahwa situs pembelahan SARS-CoV-2, tampak mirip dengan situs pembelahan strain flu burung yang telah terbukti menularkan dengan mudah di antara orang-orang.

SARS-CoV-2 dapat berevolusi seperti situs pembelahan yang ganas dalam sel manusia dan segera menjadi pandemi, karena virus corona mungkin akan menjadi jauh lebih mampu menyebar di antara orang-orang.

Rekan penulis studi Andrew Rambaut mengingatkan bahwa sulit atau bahkan mustahil untuk mengetahui pada titik mana dari skenario yang paling mungkin.

Jika SARS-CoV-2 masuk ke manusia dalam bentuk patogenik saat ini dari sumber hewan, itu meningkatkan kemungkinan wabah di masa depan, karena jenis virus penyebab penyakit masih bisa beredar di populasi hewan dan mungkin sekali lagi melompat ke manusia.

Kemungkinannya lebih rendah dari virus corona non-patogen memasuki populasi manusia dan kemudian mengembangkan sifat-sifat yang mirip dengan SARS-CoV-2.

Itulah hasil penelitian yang membuktikan virus corona baru SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19 ini adalah evolusi alami bukan buatan laboratorium seperti klaim teori konspirasi. (Suara.com/ Yasinta Rahmawati).