Rabu, 19 Juni 2024
Cesar Uji Tawakal : Minggu, 04 Desember 2022 | 18:16 WIB

Hitekno.com - Meteor dan benda-benda lain yang tersisa dari pembentukan tata surya dipandang sangat berharga oleh para ilmuwan karena sebagian besar secara kimiawi tidak berubah sejak saat itu, sedangkan batuan di permukaan bumi telah dibentuk oleh proses geologis dan bahkan manusia.

Para peneliti yang menyelidiki meteorit yang ditemukan di Somalia pada tahun 2020 telah menemukan dua mineral yang belum pernah terlihat sebelumnya di luar laboratorium.

Dilansir dari Sputnik News, mineral, yang dijuluki elaliite dan elkinstantonite, ditemukan di meteorit besi El Ali oleh para peneliti di University of Alberta di Kanada. Kedua mineral itu hanya pernah diamati setelah disintesis di laboratorium, dan belum pernah terlihat di alam sebelumnya.

"Setiap kali Anda menemukan mineral baru, itu berarti bahwa kondisi geologis yang sebenarnya, kimia batuan, berbeda dari apa yang telah ditemukan sebelumnya," chris Herd, seorang profesor di Departemen Ilmu Bumi dan Atmosfer di University of Alberta, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Itulah yang membuat ini menarik: Dalam meteorit khusus ini Anda memiliki dua mineral yang dijelaskan secara resmi yang baru dalam sains."

Meteorit El Ali sangat besar, berukuran 16,5 ton, dan dikategorikan sebagai meteorit besi IAB, yang berarti besi meteoriknya berbeda dari yang ditemukan di Bumi - ia ada dalam keadaan logam murni, bukan di dalam bijih, sering dicampur dengan nikel, dan dihiasi dengan potongan-potongan silika. Di dalam silika itulah mineral baru ditemukan.

Menemukan material baru di batuan luar angkasa tidak jarang, karena mereka dapat berasal dari mana saja di tata surya atau bahkan di luar. Para ilmuwan berharap lebih banyak mineral baru dapat ditemukan di meteorit El Ali, tetapi dilaporkan sedang bersiap untuk dijual.

BACA SELANJUTNYA

5 Fenomena Langit Sepanjang Desember 2022, Hujan Meteor hingga Konjungsi