Rabu, 08 Juli 2020
Agung Pratnyawan : Jum'at, 05 April 2019 | 12:56 WIB

Hitekno.com - Persaingan aplikasi transportasi online akan semakin memanas. Setelah Grab menyandang Stratup Decacorn, kini menyusul Go-Jek mendapatkan status yang sama.

Status Stratup Decacorn sendiri diberikan kepada para perusahaan startup yang mencapai valuasi hingga 10 miliar dolar AS.

Menurut data CBInsights, Go-Jek telah mencapai valuasi hingga 10 miliar dolar AS. Dengan kata lain, aplikasi transportasi online ini menyandang Stratup Decacorn.

Go-Jek sendiri menjadi Stratup Decacorn pertama asli Indonesia. Belum ada startup dari Indonesia yang mampu melampaui valuasi Go-Jek.

Menurut CBInsights sendiri, di dunia ini baru ada 19 Stratup Decacorn. Dan paling banyak berasal dari Amerika Serikat (AS).

Ilustrasi Go-Jek. (HiTekno.com/ Amelia Prisilia)

Start-up Go-Jek sendiri didirikan Nadiem Makarim bersama teman-temannya sejak 2010. Dan hingga kini terus berkembang bahkan meluaskan sayapnya ke luar Indonesia.

Seperti diberitakan sebelumnya, Go-Jek telah merambah ke Singapura, Vietnam, dan Thailand. Dan akan menyusul beberapa negara lainnya di Asia Tenggara.

Go-Jek sendiri telah melakukan penghimpunan dana beberapa kali. Dan kucuran dana yang paling terbaru dilakukan pada awal 2019 yang lalu.

Pada 2019 kemarin, penggalangan dana seri F Go-Jek mendapatkan 1 juta dolar AS dari investor seperti Astra Internasional, Tencent Holdings, JD.com, dan Google.

Penggalangan dana kemarin ini, menjadikan Go-Jek sebagai Startup Decacorn dari Indonesia dengan valuasi hingga 10 juta dolar AS.