Sabtu, 15 Agustus 2020
Dinar Surya Oktarini : Rabu, 29 Juli 2020 | 12:30 WIB

Hitekno.com - Mengunggah informasi yang menyesatkan dan berpotendi berbahaya terkait virus corona, akun Twitter Donald Trump Jr ditangguhkan sementara. 

Penangguhan ini terjadi di tengah ketegangan yang sedang berlangsung antara Presiden AS dan Twitter, karena pendekatan situs media sosial terhadap jabatannya.

Twitter mengkonfirmasi bahwa mereka telah mengunci sementara akun Donald Trump Jr.

"Tweet itu melanggar kebijakan misinformasi Covid-19 kami. Akun akan dikunci hingga pemilik akun menghapus Tweet. Tweet-tweet lain termasuk video itu akan dihapus karena melanggar kebijakan salah informasi Covid-19 kami," kata seorang juru bicara dilansir The Independent, Rabu (29/7/2020).

Berita tentang penangguhan Donald Trump Jr, putra tertua presiden, pertama kali dibagikan oleh sekutunya dan ahli strategi Republik Andrew Surabian. Surabian mengklaim bahwa penangguhan tersebut merupakan demonstrasi bahwa Twitter adalah "ancaman terhadap kebebasan berekspresi" dan bahwa "terus terlibat dalam campur tangan pemilihan terbuka", tetapi memposting tangkapan layar yang menjelaskan bahwa tweet tersebut telah dilarang atas tuduhan menyebarkan informasi yang salah dan bahwa sanksi akan bersifat sementara.

Trump Jr tidak akan dapat men-tweet selama 12 jam ke depan, atau menggunakan fitur lain seperti mengikuti pengguna lain atau menyukai posting mereka, menurut tangkapan layar yang dibagikan oleh Surabian. Postingan yang dipermasalahkan juga tampaknya telah dihapus dari halamannya.

Ilustrasi Twitter. (Unsplash/Sara Kurfeß)

Aturan Twitter memungkinkan sejumlah hukuman bagi orang yang melanggar syarat dan ketentuan situs. Mereka dapat jauh-jauh dari membatasi jangkauan tweet tertentu hingga sepenuhnya melarang pengguna ketika mereka "ditangguhkan secara permanen", dengan hukuman yang secara bertahap meningkat tergantung pada tingkat keparahan dan jumlah pelanggaran.

Perusahaan itu menjelaskan dalam tweet bahwa akun itu "tidak ditangguhkan secara permanen" tetapi lebih karena itu untuk sementara waktu membatasi fungsi-fungsi akun.

Kicauan yang dimaksud secara salah mempromosikan obat hydroxychloroquine sebagai obat untuk Covid-19. Itu termasuk video yang menunjukkan orang-orang yang mengaku sebagai dokter, yang dengan keliru berargumen bahwa "Anda tidak perlu masker" dan bahwa penelitian yang menunjukkan bahwa obat itu mungkin tidak efektif adalah "ilmu palsu".

Facebook, Twitter, dan YouTube telah menghapus video itu ketika diposting, sejalan dengan kebijakan yang dimaksudkan untuk menghentikan penyebaran informasi yang salah tentang virus corona.

Itu termasuk Twitter yang mengambil video dari akun presiden, setelah ia membagikannya dalam berbagai cara selama Senin malam.

Menghapus dan menangguhkan akun Twitter Donald Trump Jr ini adalah salah satu perseteruan terbaru Twitter dan Presiden AS. (Suara.com/Dythia Novianty)