Sabtu, 24 Februari 2024
Cesar Uji Tawakal : Rabu, 30 November 2022 | 15:21 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Twitter agaknya sedang menghadapi banyak masalah dalam beberapa waktu terakhir.

Yang terbaru, terjadi pelanggaran data besar-besaran yang menyebabkan data pengguna pribadi untuk jutaan pengguna bocor.

Dilansir dari Gizmochina, situs web microblogging populer telah menghadapi pembuangan data informasi identitas sensitif untuk lebih dari 5 juta pengguna Twitter.

Informasi sensitif ini kemudian dilaporkan dijual di web gelap. Sekarang, laporan baru lainnya telah mengungkapkan bahwa dump data terbaru ditawarkan secara gratis, tetapi pelanggaran data ini berpotensi lebih merusak daripada yang terakhir.

Berita itu datang dari laporan BleepingComputer. Kebocoran data ini berisi "puluhan juta catatan Twitter."

Sesuai laporan, kebocoran membagikan nomor telepon pengguna, status terverifikasi, nama akun, ID Twitter, biografi, dan bahkan nama layar mereka.

Temuan asli pertama kali dipublikasikan oleh peneliti keamanan Chad Loder di Twitter.

Meskipun dia dilarang segera setelah itu di platform karena diduga mengungkapkan informasi ini.

Namun, sejak itu ia bermigrasi ke Mastodon dan membagikan laporannya di sana.

Pada tweet awalnya, Loder menyatakan bahwa "Saya baru saja menerima bukti pelanggaran data Twitter besar-besaran yang memengaruhi jutaan akun Twitter di UE dan AS. Saya telah menghubungi sampel akun yang terpengaruh dan mereka mengonfirmasi bahwa data yang dilanggar itu akurat. Pelanggaran ini terjadi tidak lebih awal dari tahun 2021."

BleepingComputer menganalisis sampel jeda untuk lebih dari 1,3 juta nomor telepon pengguna Twitter dari Prancis, yang mengungkapkan bahwa pelanggaran ini akurat.

Jadi masih harus dilihat bagaimana perusahaan menanggapi pelanggaran data ini.

BACA SELANJUTNYA

Bobol Twitter dan Curi Kripto dengan Nominal Fantastis, Hacker Ini Dibui Cuma 5 Tahun