Sabtu, 24 Februari 2024
Agung Pratnyawan : Kamis, 09 Februari 2023 | 07:56 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Ada sejumlah perusahaan besar yang lakukan PHK Massal belakangan ini. Kebanyakan mereka adalah perusahaan teknologi ternama yang tidak asing lagi kita dengan.

Perusahaan teknologi telah menjadi sorotan berita utama akhir-akhir ini. Tidak banyak perusahaan teknologi besar yang lolos dari redudansi dalam setahun terakhir, sebagian telah memangkas staf, beberapa di antaranya lebih dari sekali.

PHK massal adalah kejadian yang sulit tetapi umum terjadi di dunia bisnis. Di tengah longsoran PHK di beberapa sektor pasar kerja AS, khususnya di sektor teknologi, ritel, dan keuangan.

Beberapa waktu lalu, platform streaming musik Swedia Spotify mengumumkan pada 23 Januari bahwa mereka akan memangkas 6% tenaga kerja globalnya.

Sebelumnya, perusahaan induk Google, Alphabet, mengatakan pada 20 Januari bahwa mereka akan kehilangan 12.000 pekerjaan. Berikut perusahaan besar yang lakukan PHK massal seperti tim HiTekno.com rangkum untuk kamu.

1. Meta (Induk Facebook, Instagram dan WhatsApp)

Logo Meta. (ist)

CEO Meta Mark Zuckerberg mengumumkan bahwa perusahaan akan memberhentikan sekitar 11.000 karyawan - diperkirakan 13% dari tenaga kerjanya.

Meta melaporkan penurunan penjualan selama dua kuartal berturut-turut, karena perusahaan bersaing dengan penurunan luas dalam belanja iklan online dan meningkatnya persaingan dari TikTok. Saham perusahaan anjlok sekitar 65% tahun ini

2. Twitter

Ilustrasi Twitter. (Twitter)

Beberapa hari setelah Elon Musk mengakuisisi Twitter, perusahaan memulai melakukan PHK yang akan memangkas sekitar setengah dari 7.500 tenaga kerjanya.

Mereka yang di-PHK akan tetap dipekerjakan oleh Twitter dan menerima kompensasi dan tunjangan hingga minggu pertama Januari 2023, meskipun tanggalnya mungkin berbeda untuk karyawan.

Karyawan yang terkena dampak sudah dikunci dari sistem Twitter mereka, seperti email dan Slack. Musk, yang mengatakan dia membayar lebih untuk platform tersebut dengan harga pembelian $44 miliar, menghadapi tekanan untuk meningkatkan keuntungan perusahaan. Awal bulan ini, dia mengatakan perusahaan merugi $4 juta setiap hari.

3. Amazon

Logo Amazon. (unsplash/Christian Wiediger)

Amazon akan memberhentikan sekitar 10.000 pekerja, menandai PHK terbesar dalam sejarah perusahaan dan kehilangan karyawan terbaru dalam industri teknologi yang babak belur. Jumlah pemotongan kurang dari 1% dari 1,5 juta pekerja perusahaan di seluruh dunia.

Pemotongan akan dikonsentrasikan di departemen Amazon yang berspesialisasi dalam perangkat, seperti Alexa dengan bantuan suara, ritel dan sumber daya manusia. Saham di Amazon turun 18% tahun ini.

Penghasilan kuartal ketiga yang dirilis oleh Amazon bulan lalu jauh dari ekspektasi analis untuk pendapatan, membuat saham turun 13% dalam perdagangan yang diperpanjang pada hari pengumuman.

4. Microsoft

Logo Microsoft. (Microsoft)

Microsoft bulan lalu mengumumkan PHK untuk hampir 1.000 karyawan di seluruh dunia. Meskipun signifikan, kehilangan pekerjaan mempengaruhi kurang dari setengah dari 1% dari 221.000 karyawan perusahaan di seluruh dunia. PHK terjadi di berbagai posisi, level, dan wilayah geografis.

5. Spotify

Logo Spotify. (Pixabay)

Raksasa streaming musik Swedia mengatakan pada 23 Januari bahwa mereka akan memangkas 6% tenaga kerja globalnya, diperkirakan sekitar 400 karyawan, sebagai bagian dari perombakan manajemen.

CEO Daniel Ek mengatakan pemotongan itu adalah bagian dari perombakan manajemen dan "agar biaya kami lebih sesuai." Biaya operasional Spotify dua kali lipat pertumbuhan pendapatannya tahun lalu.

6. Alphabet (Induk Google)

Ilustrasi logo Google. (Pixabay/ Hebi B.)

Pada hari Jumat, 20 Januari, Alphabet, perusahaan induk Google, mengirimkan memo yang ditulis oleh CEO Sundar Pichai yang mengumumkan bahwa 12.000 karyawan akan di-PHK. Dalam memo ini, Pichai menjelaskan, "Kami mempekerjakan untuk realitas ekonomi yang berbeda dari yang kami hadapi hari ini."

Sebanyak 12.000 karyawan yang di-PHK merupakan sekitar 6% dari tenaga kerja global dan merupakan yang terbaru dari banyak PHK massal perusahaan teknologi.

7. Zoom

Ilustrasi aplikasi Zoom. (Unsplash/Allie)

Zoom mengumumkan bahwa mereka merumahkan 1.300 staf, sekitar 15% dari tenaga kerjanya. Perusahaan yang sempat melejit saat pandemi karena popularitas video conference miliknya.

8. Dell

Dell Inspiron 14. (Dell)

Raksasa komputasi Dell mengumumkan bahwa mereka merumahkan lebih dari 6.000 staf, sekitar 5% dari total tenaga kerjanya. 

Keputusan PHK massal karyawan Dell ini dilakukan karena adanya penurunan drastis dari permintaan perangkat laptop dan PC.

Itulah enam perusahaan besar yang lakukan PHK massal belakangan ini. Kebanyakan perusahaan teknologi tersebut melakukan PHK massal demi bertahan nantinya.

Kontributor: Pasha Aiga Wilkins

BACA SELANJUTNYA

Susul Zeiss dan Leica, Canon Siap Kembangkan Kamera untuk Ponsel?