Minggu, 03 Maret 2024
Cesar Uji Tawakal : Rabu, 14 Juni 2023 | 17:41 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Menurut laporan yang baru-baru ini di-deklasifikasi, pemerintah AS sedang membeli informasi pribadi warga. Hal ini seharusnya tidak mengejutkan, karena hal ini telah dilaporkan sebelumnya, tetapi sekarang kita mendengar bahwa lembaga seperti FBI membeli data ini.

Dilansir dari Android Headlines, laporan ini berasal dari Kantor Direktorat Intelijen Nasional (ODNI). Laporan ini mengonfirmasi bahwa lembaga pemerintah membeli "informasi yang tersedia secara komersial".

Data ini berasal dari perangkat seperti smartphone, mobil terhubung, perangkat IoT, teknologi pelacakan web seperti cookie, dan banyak lagi. Beberapa data yang diperoleh meliputi informasi lokasi, aktivitas penjelajahan web, dan informasi media sosial.

Informasi yang Tersedia Secara Komersial atau CAI, seringkali dapat mengungkapkan "pergerakan dan hubungan yang detail dari individu dan kelompok, mengungkapkan aktivitas politik, agama, perjalanan, dan pidato." Ini juga mampu "mengidentifikasi setiap orang yang menghadiri protes atau rapat berdasarkan lokasi smartphone atau catatan pelacakan iklan mereka."

Yang mengejutkan di sini adalah bahwa pemerintah pada dasarnya mengakui hal ini.

Meskipun data ini seringkali di-anonimkan, masih mungkin menggunakan bentuk lain dari informasi yang tersedia secara komersial untuk mengidentifikasi warga Amerika.

Laporan ini juga mengakui bahwa sebagian informasi yang dapat diperoleh ini dapat disalahgunakan, seperti halnya jenis informasi apa pun.

Meskipun laporan ini cukup menakutkan, ini sama sekali tidak mengejutkan. FBI memiliki akses ke jenis data yang sama seperti Google dan Facebook, seharusnya tidak mengejutkan siapa pun, tetapi hal ini seharusnya membuat semua orang khawatir.

Inilah mengapa kita perlu melakukan beberapa perbaikan privasi yang serius, dan saat ini, Apple adalah satu-satunya yang benar-benar mengambil langkah-langkah untuk membantu privasi. Dan itu sebagian besar karena mereka adalah raksasa teknologi satu-satunya yang tidak memiliki bisnis iklan yang besar.

Para raksasa teknologi ini mengumpulkan semua data ini untuk digunakan dalam iklan. Kemampuan untuk mengarahkan iklan dengan lebih baik berarti mereka dapat membebankan lebih mahal untuk iklan, dan pengiklan mendapatkan lebih banyak klik pada iklan mereka. Ini adalah apa yang diinginkan oleh para raksasa teknologi dan pengiklan.

BACA SELANJUTNYA

Fakta Menarik Christopher Nolan, Sutradara Oppenheimer yang Tak Mau Pakai Smartphone