Rabu, 19 Juni 2024
Agung Pratnyawan : Jum'at, 28 Oktober 2022 | 17:00 WIB

Hitekno.com - Hasil penelitian terbaru mendapati hasil kalau meteorit Mars mengandung racun bagi manusia. Hal ini didapati dari hasil deteksi racun yang dilakukan pada meteorit Mars tersebut.

Dikutip dari Suara.com, meteorit Mars mengandung racun ini diberi julukan Lafayette. Menurut ilmuwan, deteksi racun tersebut bisa membuat manusia dan babi muntah.

Meski demikian, penemuan meteorit Mars mengandung racun ini bisa memecahkan misteri berusia 100 tahun seputar meteorit Mars murni tersebut.

Lafayette diledakkan dari permukaan Mars jutaan tahun lalu dan akhirnya menemukan jalannya ke Universitas Purdue di Indiana.

Pada 1931, batu hitam halus yang tidak biasa itu diidentifikasi sebagai meteorit murni.

Namun, bagaimana Universitas Purdue sampai memiliki batu itu dan siapa yang mengirimkannya ke universitas tidak diketahui selama 90 tahun.

Sekarang, para ilmuwan yang menganalisis meteorit tersebut mengatakan bahwa senyawa aneh yang ditemukan di dalamnya bisa menjadi petunjuk yang memecahkan kasus tersebut.

Satu kisah penemuan potensial untuk batu ruang angkasa Lafayette, dilaporkan kolektor meteorit Harvey Nininger pada 1935.

Meteorit Lafayette. [Purdue University]

Dia mengatakan bahwa seorang siswa Black Purdue menyaksikan tanah meteorit itu di kolam saat dia sedang memancing, mengambil batu itu, dan menyumbangkannya ke universitas.

Namun, bukti yang mendukung kisah ini sangat jarang. Jadi pada 2019, tim peneliti yang dipimpin ine O'Brien, seorang ilmuwan planet di Universitas Glasgow di Skotlandia, mulai memecahkan misteri ini.

"Lafayette adalah sampel meteorit yang benar-benar indah, yang telah mengajari kita banyak tentang Mars melalui penelitian sebelumnya," kata O'Brien dilansir laman Space.com, Jumat (28/10/2022).

"Bagian dari apa yang membuatnya begitu berharga adalah bahwa itu sangat terpelihara dengan baik, yang berarti itu pasti telah ditemukan dengan cepat setelah mendarat." lanjutnya.

O'Brien mencatat bahwa ketika meteorit ditinggalkan dalam unsur-unsur untuk jangka waktu yang signifikan, lapisan luarnya akan hilang dan mereka mengumpulkan kontaminan terestrial, mengurangi nilai penelitian mereka.

"Kombinasi yang tidak biasa dari perlindungan cepat Lafayette dari unsur-unsur dan jejak kecil, kontaminasi yang diambilnya selama waktu singkat di lumpur adalah apa yang memungkinkan pekerjaan ini," katanya.

Tim mulai menyelidiki dengan menghancurkan sampel kecil meteorit dan menganalisisnya dengan spektrometer, instrumen yang mencari 'sidik jari' kimia unik dari unsur dan senyawa.

O'Brien sedang mencari molekul organik yang dapat mengindikasikan kehidupan pernah ada di Mars, tetapi apa yang ditemukan ilmuwan planet ini jelas bersifat terestrial.

Mahasiswa Black Purdue memulihkan meteorit murni Lafayette. University of Glasgow]

Di antara ribuan senyawa, ilmuwan menemukan deoxynivalenol (DON), racun yang ditemukan dalam jamur yang tumbuh pada tanaman seperti jagung, gandum, dan gandum.

Ketika tertelan, DON menyebabkan penyakit pada manusia dan hewan, terutama babi.

O'Brien menyebutkan deteksi DON dapat menemukan jalannya ke meteorit melalui debu dari tanaman yang menemukan jalannya ke saluran air, di sekitar tempat batu itu membuat percikan berlumpur di Tippecanoe Kabupaten, Indiana.

Tim tersebut menghubungi para peneliti di departemen agronomi dan botani Universitas Purdue, yang menentukan seberapa lazim jamur yang membawa DON berada di wilayah tersebut sebelum 1931, ketika asal-usul meteorit itu ditentukan.

Penyelidikan mengungkapkan bahwa jamur paling umum pada 1919, ketika menyebabkan penurunan hasil panen 10% hingga 15%, dengan penurunan hasil panen yang lebih kecil pada 1929.

Meskipun jamur lebih umum, ada kemungkinan yang lebih tinggi bahwa itu akan dibawa ke luar lahan pertanian, membawa racun DON bersamanya.

Para peneliti juga bekerja untuk menentukan kapan Lafayette mungkin telah tiba di Bumi.

Ilustrasi meteorit. (Pixabay/AlexAntropov86)

Dua penampakan bola api tertentu menonjol, baik di Michigan selatan dan Indiana utara: satu pada 26 November 1919, dan satu lagi pada 1927 yang menyimpan meteorit Tilden di Illinois, batu ruang angkasa terbesar yang menghantam negara bagian itu dalam catatan sejarah.

 Dengan tanggal-tanggal ini di tangan, arsiparis Universitas Purdue mulai mencari catatan institusi untuk siswa kulit hitam yang hadir pada waktu itu.

Mereka mengidentifikasi Julius Lee Morgan dan Clinton Edward Shaw, angkatan 1921, dan Hermanze Edwin Fauntleroy, angkatan 1922, yang semuanya terdaftar di Purdue pada 1919. Murid keempat, Clyde Silance, belajar di Purdue pada 1927.

"Saya bangga bahwa, satu abad setelah mencapai Bumi, kami akhirnya dapat merekonstruksi keadaan pendaratannya dan lebih dekat daripada yang pernah kami lakukan untuk memberikan penghargaan kepada siswa Kulit Hitam yang menemukannya," kata O'Brien.

Penelitian tim dijelaskan dalam makalah yang diterbitkan 19 Oktober di jurnal Astrobiology.

Itulah hasil penelitian pada Lafayette, meteorit Mars mengandung racun bagi manusia. (Suara.com/ Dythia Novianty)

BACA SELANJUTNYA

Honkai Impact 3 Siap Rilis Update v7.2 Sayap Menuju Mars