Senin, 06 Februari 2023
Cesar Uji Tawakal : Selasa, 01 November 2022 | 21:00 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Sebuah asteroid raksasa berpotensi berpapasan dengan Bumi, sekelompok ilmuwan Amerika telah memperingatkan, menambahkan bahwa yang baru-baru ini mereka temukan adalah yang terbesar yang terdeteksi dalam lebih dari delapan tahun.

Dilansir dari Russia Today, asteroid ini diberi nama AP7 2022. Benda langit itu memiliki lebar 1,5 kilometer (0,9 mil), tim mengungkapkan, menambahkan bahwa dampak potensialnya akan terasa di berbagai benua.

"Sejauh ini, kami telah menemukan dua asteroid besar di dekat Bumi yang berukuran sekitar satu kilometer, ukuran yang kami sebut 'pembunuh planet'," Scott Sheppard, seorang astronom di Laboratorium Bumi dan Planet dari Carnegie Institution for Science dan penulis utama makalah yang menggambarkan penemuan itu, mengatakan dalam siaran pers.

Tetapi hanya 2022 AP7 yang memiliki orbit yang membuatnya berpotensi berbahaya bagi Bumi, menurut para ilmuwan.

Asteroid 'pembunuh planet' itu bersembunyi di suatu tempat antara Bumi dan Venus, sehingga sulit dideteksi.

Para astronom harus melihat ke arah Matahari untuk mempelajari daerah ini, dan teleskop orbital canggih seperti James Webb atau Hubble tidak dapat digunakan dalam studi semacam itu karena silau Matahari akan membakar optik sensitif mereka.

Ilustrasi asteroid. (Pixabay)

"Hanya sekitar 25 asteroid dengan orbit sepenuhnya di dalam orbit Bumi yang telah ditemukan hingga saat ini karena sulitnya mengamati di dekat silau Matahari," jelas Sheppard.

Dalam kasus khusus ini, para ilmuwan membuat penemuan menggunakan Kamera Energi Gelap dari Teleskop 4 meter Victor M. Blanco di Observatorium Inter-Amerika Cerro Tololo di Chili.

Meskipun tata surya bagian dalam sebagian besar masih tetap menjadi terra incognita ketika datang ke asteroid, para ilmuwan percaya bahwa daerah ini mengandung beberapa potensi bahaya bagi Bumi. 

"Kemungkinan hanya ada beberapa [asteroid dekat Bumi] dengan ukuran serupa yang tersisa untuk ditemukan," kata Sheppard.

Ia menambahkan bahwa kebanyakan dari mereka kemungkinan memiliki orbit yang tidak akan pernah menempatkan mereka di jalur tabrakan dengan Bumi. Juga tidak jelas kapan, jika pernah, AP7 2022 dapat menimbulkan bahaya akut bagi Bumi.

Namun, menurut Space.com, para astronom sudah memantau sebanyak 2.200 asteroid yang berpotensi berbahaya yang lebarnya lebih dari satu kilometer.

Ilustrasi asteroid. (Pixabay)

Batuan luar angkasa seperti itu berpotensi menimbulkan bahaya bagi seluruh planet karena bahkan asteroid selebar 50 meter dapat merusak seluruh kota seperti London jika meledak di atas pusatnya, catat outlet media.

Asteroid bernama Apophis memiliki orbit yang sangat dekat dengan Bumi. Kembali pada tahun 2020, para ilmuwan memperingatkan bahwa itu bisa menghantam planet ini pada tahun 2068.

Kemudian pada tahun yang sama, Divisi Ilmu Planet American Astronomical Society mengatakan bahwa batuan ruang angkasa sepanjang 370 meter itu bisa masuk dalam orbit beberapa satelit komunikasi kita pada awal tahun 2029.

BACA SELANJUTNYA

NASA Temukan Planet Mirip Bumi yang Kedua, Bisa Dihuni Manusia?