Jum'at, 03 Februari 2023
Cesar Uji Tawakal : Senin, 21 November 2022 | 17:55 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Hampir satu dari setiap tiga PC akan berjalan pada prosesor ARM pada tahun 2026, menurut firma analis pasar Canalys dikutip dari Windows Central.

Selain itu, perusahaan memperkirakan bahwa setengah dari prosesor cloud akan didukung ARM pada tahun yang sama.

"Pada tahun 2026, bukan 2050 tetapi 2026, empat tahun dari sekarang, setengah dari prosesor cloud akan berbasis ARM, 30% PC akan berbasis ARM," kata Presiden dan CEO Canalys Steve Brazier. "Ini adalah peristiwa luar biasa dan peristiwa yang mengubah industri yang belum dianggap cukup serius.

Chip ARM telah mendominasi pasar ponsel selama bertahun-tahun, tetapi mereka tidak melihat dorongan yang signifikan di ruang PC sampai Apple beralih ke prosesor berbasis ARM-nya sendiri.

Windows di ARM telah ada untuk sementara waktu tetapi tidak mulai mendapatkan momentum besar sampai tahun ini.

Penting untuk dicatat bahwa prediksi menghitung semua komputer pribadi sebagai PC.

Microsoft Surface Pro 9 2-in-1. (Gizmochina)

Dalam konteks ARM meningkatkan pangsa pasarnya dalam ruang PC, Canalys menyebut komputer Windows, Mac, dan Chromebook sebagai "PC".

Menyatukan jenis perangkat ini sebagai PC adalah praktik standar untuk analisis dan saat mengukur pangsa pasar. Misalnya, Apple memegang 13,5% pangsa pasar PC di Q322, menurut IDC.

Untuk mencapai pangsa pasar PC sebesar 30% pada tahun 2026, prosesor ARM harus terus digunakan di seluruh perangkat Windows, Mac, dan Chromebook. Chip berbasis ARM Apple telah mendapatkan reputasi yang solid, jadi masuk akal untuk berasumsi bahwa mereka akan terus melakukannya dengan baik. Tanda tanya yang lebih besar mengelilingi Windows pada PC ARM.

Peluncuran Windows 11 dan upaya terbaru Microsoft lainnya telah meningkatkan pasar PC berbasis ARM.

Surface Pro 9 andalan perusahaan tersedia dalam varian Intel dan ARM. Apa yang bisa membalikkan keadaan lebih jauh adalah rilis prosesor berbasis Nuvia Qualcomm, yang diumumkan minggu ini dengan nama "Oryon."

Sebuah laporan baru-baru ini mengklaim bahwa chip yang berbasis di Nuvia "sangat menjanjikan."

Prosesor tersebut tidak akan keluar hingga 2024, jadi kita harus menunggu beberapa saat untuk melihat dampaknya terhadap pasar PC.

BACA SELANJUTNYA

Snapdragon 8cx Gen 4 Bakal Dukung GPU Eksternal, Intel-AMD Ketar-ketir